13 Kejadian yang Sering Dialami Gamer Dota 2

DOTA 2, siapa sih yang enggak kenal game yang laki banget ini. Game modifikasi dari map Warcraft 3 memang sangat keren. Kali ini kami akan membagikan beberapa pengalaman anak DOTA (khususnya saya sendiri) yang pasti tidak ada satu pun yang enggak mengalaminya.

1. Rebutan Mid-Lane.

Ini hal menyebalkan yang pertama bagi pemain DOTA, gimana enggak? baru juga nge-pick hero Pudge, tiba-tiba ada teman se tim yang minta di mid pake hero Riki. Mana minta bagi tango, enggak ada yang mau belik kurir lagi. Hancur dah ini tim mainnya.

2. DC atau Disconnect,

Kita kan tahu gimana internet di Indonesia tercinta ini, tapi kita gak bisa sepenuhnya nyalahin sih. Lagi war, tiba-tiba patah-patah eh malah DC kan ka**ret. Terus pas reconnect malah udah kalah, kasihan banget ya.

3. Pinoy Everywhere.

Ini memang sesuatu banget buat gamers DOTA khususnya server SE Asia. Pas lagi enak-enakan main, pertama bunyi gresek-geresek dari chat. Ada temen yang mainnya maju kali sampe enggak lihat-lihat tower, tau-taunya mati deh itu hero. Keluarlah kata ajaibnya.

tang ina mo bobo talaga

Kan kita enggak ngerti, jadi balas chatnya pake english, eh malah ngomong pake bahasa alien pula dia,mana mic-nya dibuka lagi.

4. Gak ada yang beli kurir atau ward.

Memang sih ini tugasnya hero support, tapi kalau yang main semua milih hero carry gimana, harus ada dong yang relain. Yaudah pastinya kita sebagai insan yang baik bersedia menyiapkan kurir dan ward tersebut.

5. Dikit-dikit report.

Ini sering sekali terjadi, fitur ini sering digunakan untuk menghardik yang lemah. Kasihan para newbie yang baru main DOTA 2 hari masa gara-gara tim kalah langsung kena report.

6. Tukang rusuh.

Pasti enggak ada yang mau di giniin. Niat main game buat senang-senang malah tambah dongkol. Banyak banget yang ngerusuh di chat, udah kalah ngebacot pulak, bocah ini pasti.

7. Tukang Leave.

Biasanya terjadi pas awal-awal game, karena sering di kill berkali-kali sama orang, eh ngambek langsung leave. Sifat ini tidak layak dipuji, kenapa harus leave. Usaha dulu kek, mana tau nanti menang, kan bisa senang-senang.

8. Semua Pick Carry.

Siapa yang enggak suka ngekill banyak? Siapa yang enggak bully hero lawan? Semua suka. Biasanya sih hero macam Void, Shadow Fiend. Tapi enggak semuanya harus carry, yang jadi support siapa? Masih mending kalau heronya jadi, kalau enggak gimana?

9. Rebutan Last Hit.

Yang namanya last hit buat dapet duit itu hukumnya wajib buat hero carry. Jadi kadang-kadang kita harus rebutan sama temen yang make hero carry juga.

10. Rebutan Rune Bounty.

Game baru mulai, orang-orang udah langsung ke rune aja. Demi duit secuil itu, rela war masih level 1 dan akhirnya terjadilah first blood.

11. Hero yang bikin sebel.

Model-model hero yang bikin sebel itu gimana sih? banyak, contohnya Techies. Giaman enggak sebel, baru juga detik 00.00 udah bisa first blood karena masang bom di rune. Kalau gini harus rajin-rajin beli sentry.

12. Terlalu IMBA.

Kadang sistem DOTA 2 ini keterlaluan menyarikan lawan. Udah kalah terus-terusnya di game sebelumnya, malah lawannya di kasih pro macam suma1l gitu. Mulai dari creep musuh yang di deny semua, sampe ngekill padal baru 1 menit. Kalau udah late game lepas mouse aja dah, palingan juga Rampage.

13. Comeback is Real.

Tiap war menang trus, ngekill hero paling banyak, tapi kok kalah sih? Gimana enggak kalah, fokusnya ngekill hero doang, tower di diemin. Mana Anti-Magenya udah jadi lagi, mau bilang apa? Any Last Word? GGWP.

Itulah pengalaman saya main DOTA 2. Gimana pengalamanmu dengan DOTA 2 ini? Berikan komentarmu.

Pencarian Populer:

About The Author

Reply